Berusia 1400 Tahun, Telaga Uthman Bin Affan Di Madinah Masih Mengalir

MADINAH – Di kota yang terletak di utara Mekah, Madinah juga dikenali dengan sejumlah telaga yang dikaitkan dengan perjalanan nabi Muhammad – dalam masa 23 tahun Rasulullah, Nabi tinggal di Madinah selama 10 tahun.

Salah satu telaga yang masih berfungsi adalah telaga salah seorang Sahabat Nabi, iaitu Uthman ibn Affan.

Dipetik dari Al Arabiya, Selasa (13/3/2018), terkenal dikenali sebagai Raumah, tidak berhenti mengalir walaupun berusia 1,400 tahun.

Seorang penyelidik dari pejabat pembangunan Madinah, Abdullah Kaber, memberitahu Agensi Akhbar Saudi bahawa ia adalah satu-satunya telaga di zaman Nabi Muhammad yang masih mengalir hingga ke hari ini.

Dekat telaga terdapat masjid dan kawasan yang lapang.

Beberapa tumbuhan dan bunga mekar kerana pengaliran sungai.

Pada masa ini, pihak berkuasa merancang untuk membina kawasan tersebut.

Dilaporkan Madinatul Quran, diriwayatkan pada zaman Nabi Muhammad, kota Madinah telah mengalami kekurangan dan masalah air bersih.

Kerana mereka (muhajirin) telah terbiasa minum dari zamzam air di Mekah.

Satu-satunya sumber air yang tinggal adalah milik orang Yahudi, Rauma Well.

Rasa air adalah hampir sama dengan zam-zam dengan kandungan air yang sangat baik.

Orang Islam dan penduduk Madinah terpaksa bertahan dan membeli air bersih dari orang Yahudi.

Prihatin atas keadaan umatnya, Rasulullah kemudian bersabda, “Wahai Sahabatku, siapa saja di antara kalian yang menyumbangkan hartanya untuk dapat membebaskan telaga itu, lalu menderma untuk umat, maka akan mendapat syurga-Nya Allah Ta’ala,” demikian hadis riwayat HR. Muslim

Mendengar itu, Uthman bin Affan yang kemudiannya berpindah untuk membebaskan Wells Raumah itu.

Uthman segera pergi ke pemilik di telaga dan berjuang untuk membeli Raumah dengan harga yang tinggi.

Walau sudah diberi tawaran yang tertinggi sekali pun, Yahudi pemilik telaga tetap menolak menjualnya, “Seandainya telaga ini saya jual kepadamu wahai Uthman, maka aku tidak mempunyai pendapatan yang boleh saya perolehi setiap hari,” demikian Yahudi tersebut menjelaskan alasan penolakannya.

Uthman ibn Affan yang ingin mendapatkan ganjaran syurga tidak mahu kehilangan jalan untuk mengatasi penolakan Yahudi ini.

Dia juga membeli separuh telaga dan memilikinya.

Akhirnya pemilik sebelumnya bersetuju untuk menerima tawaran Uthman lebih awal dan juga bersetuju bahawa separuh hari Raumah menjadi milik Uthman.

Uthman segera mengumumkan kepada orang-orang Madinah yang ingin mengambil air di Wells Raumah untuk mengambil air secara percuma kerana hari itu Raumah adalah milik beliau.

Beliau turut mengingatkan bahawa penduduk Madinah mengambil air yang cukup selama dua hari, kerana esok telaga itu tidak lagi milik Uthman.

Keesokan harinya orang Yahudi mendapati telaga mereka ditinggalkan oleh pembeli, kerana penduduk Madinah masih mempunyai bekalan air di rumah.

Orang-orang Yahudi pergi ke Uthman dan menawarkan untuk menjual telaga dengan harga yang sama.

Uthman yang bersetuju dan membelinya untuk 20,000 dirham, maka telaga Rauma juga milik Uthman sepenuhnya.

Kemudian Uthman bin Affan mendermakan Well of Raumah.

Sejak itu, Raalah juga dapat digunakan oleh siapa saja, termasuk pemilik Yahudi lama.-SuaraTV

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *