Percaya Atau Tidak, Meninggal 10 Hari Lalu Jenazah Wanita Hamil Ini Lahirkan Bayi Di Tempat Penyimpanan Mayat

Orang yang sudah mati tidak akan dapat melakukan apa-apa kerana nyawanya sudah tiada.

Tetapi adakah mungkin jika seorang wanita hamil yang meninggal boleh melahirkan bayi?

Kejadian ini benar terjadi di Desa Mthayisi dekat Mbizana, Afrika Selatan.

Dilaporkan oleh wartawan Grid.ID dari AsiaOne wanita bernama Nomveliso Nomasonto Mdoyi (33) meninggal dunia semasa hamil kerana sesak nafas di rumahnya.

Jenazahnya kemudiannya dihantar ke tempat Penyimpanan Mayat untuk dikebumikan selama 10 hari.

Apabila kakitangan pengebumian itu hendak memindahkan badan Mdoyi dari mayat ke keranda, semua orang terkejut dengan apa yang mereka lihat.

Hal ini kerana di selang kaki mayat Mdoyi ada bayi yang dikandungnya lahir dari rahim si ibu.

“Ketika kami membawa jenazah ke peti mayat,  kami mendapati ada bayi yang baru lahir di antara kedua kakinya,” ujar Pendeta Makalana kepada media tempatan Afrika Selatan.

“Saya telah berkecimpung dalam perniagaan ini selama lebih dari 20 tahun dan saya belum pernah mendengar tentang seorang wanita yang meninggal dunia melahirkan.”

Makalana mengatakan bahawa tubuh Mdoyi telah membengkak dua kali dari saiz sebenarnya.

Maka pihak tanah perkuburan perlu membuat peti mayat khusus untuk Mdoyi.

Ibu Mdoyi, Mandzala, mengatakan bahawa anak perempuannya tiba-tiba meninggal dunia selepas sesak nafas di rumah.

“Mula-mula, saya terkejut oleh kematian anak perempuan saya yang tiba-tiba.”

“Dan sekarang saya mendapat kabar dalam hidup saya. Mengetahui bahwa dia telah melahirkan bayi ketika dirinya telah meninggal selama 10 hari sebelumnya?”

Dokter dari London,  Patrick Hutchinson mengatakan bahwa kelahiran bayi normal namun jarang berlaku.

Pakar medis lain mengatakan bahawa janin di rahim ibunya yang sudah meninggal boleh keluar baik karena bakteri atau dengan kontraksi dan relaksasi otot dalam kematian.

Namun bayi itu juga sudah meninggal ketika dilahirkan. Wanita dan bayinya dikuburkan bersama.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *