Komodo Juga Alami Tekanan?

Baru-baru ini berita mengenai yang Komodo, di Nusa Tenggara Timur, mengalami tekanan akibat banyak pelancong yang melawat.

Ketua Taman Nasional Pusat Komodo, Sudiyono berkata, setakat ini masih tidak mengalami tekanan.

“Kerana komodo masih selesa. Jika ada perubahan tingkah laku mungkin, tetapi jika tiada tekanan yang banyak tidak mengapa. Jika tekanan haiwan akan agresif, dan kini masih tidak ada tingkah laku agresif, “kata Sudiyono seperti laporan Kompas.

Sudiyono berkata sehingga kini belum ada penyelidikan khas untuk membuktikan sama ada Komodo mengalami tekanan atau tidak.

Walau bagaimanapun, komodo akan lebih agresif apabila diganggu semasa makan.

“Komodo akan lebih agresif ketika makan dan kemudian lapar atau ketika masa makannya terganggu. Sekiranya makanan itu habis, tiba-tiba dia melihat seseorang bergerak, yang mesti naluri mereka adalah makanan, “katanya.

Sudiyono memberi contoh pengunjung yang baru digigit oleh komodo. Dia menjelaskan bahawa ini berlaku kerana pengunjung tidak menggunakan perkhidmatan panduan tersebut.

Walaupun panduan ini adalah keperluan mutlak untuk berhadapan dengan Komodo. 

Sudiyono berkata jumlah pelancong akan terbatas dengan sendirinya kerana jumlah pelatih juga terhad.

Pengunjung ke Taman Negara Komodo juga tidak selalu melihat haiwan itu kerana turut melakukan aktiviti lain seperti menyelam, snorkeling, dan melawat pulau-pulau lain.

Terdahulu, Ketua Pejabat Pelancongan Provinsi NTT, Maurius Ardu Jelamu mengatakan dia bimbang dengan kondisi tekanan yang dialami Komodo.

“Saya mendapat input daripada pelancong antarabangsa, beberapa dari Singapura dan Eropah ketika mereka pergi ke sana, mereka melihat corak lawatan agak kurang baik kerana banyak orang masuk,” kata Marius.

“Marius memberitahu saya ada beberapa kejadian komodo yang mencederakan pelawat. Sedangkan sebelum haiwan tidak berkelakuan seperti itu. Oleh itu, perlu diketahui dan dikaji mengapa komodo bertingkah laku demikian.

Sekiranya kajian sudah membuktikan hasil penyelidikannya, bahawa memang Komodo sensitif terhadap kewujudan manusia yang membuat lawatan di tempt itu.

“Kita mahu selepas ini bukan terhadkannya, tetapi diatur. Sebagai contoh, bermula dari jam lawatan, maka terdapat waktu lapang tanpa pelawat.,”katanya.

Dihubungi secara berasingan, Pengerusi Persatuan Agensi Pelancongan dan Pelancongan Indonesia (ASITA) NTT, Abed Frans berkata beliau telah mendengar tentang kewujudan komodo yang mengalami tekanan akibat kunjungan pelancong.

“Daripada kawan dan pelncong ia tidak semua begitu. namun Tidak tahu juga tekannnya dari mana. Sekiranya saya masih tidak yakin juga jika ada komodo agresif. Dan kami ditugaskan untuk menambah bilangan pengunjung, “katanya.

Menurutnya, terdapat percanggahan antara minat untuk meningkatkan jumlah pelancong dan kelestarian ekosistem itu sendiri.

Walau bagaimanapun, jika ada komodo yang mengalami tekanan, Abed berkata mungkin pelawat setiap hari perlu terhad.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *