Berpuluh Tahun Tiada Berita, Khabar Isteri Tercantik Soekarno, Ratna Sari Dewi Akhirnya Terungkap

Setelah berpuluh tahun tiada khabar berita kini kehilangan salah seorang isteri kepada bekas Presiden Indonesia, Ratna Sari Dewi, akhirnya terungkap

Melalui muat naik Instagram, Miss International, Kevin Liliana dan penyanyi emas, Krisdayanti, wanita berusia 77 tahun itu berada dalam keadaan sihat

Kecantikannya juga tidak dimakan usia.

Kevin bertemu Ratna Sari Dewi di acara Miss International 2017 yang diadakan di Jepun.

Ketika itu Kevin mendedahkan jika wanita yang memiliki nama Naoko Nemoto sangat cantik dan baik.

“(20/11/17) Gambar dengan P Ratna Sari Dewi Soekarno (Naoko Nemoto)

“Saya teringat apabila kak @ kelanalimster memintaku membuat pakaian dan rambut seperti dia semasa dia masih muda. Dan akhirnya saya di sini secara peribadi, dia sangat hebat dan cantik, “kata Kevin yang ditulis dalam muat naiknya.

 

Di acara yang berbeza , Krisdayanti juga bertemu Ratna Sari Dewi di Jepun

Diungkapkan oleh bekas isteri Anang Hermansyah itu, mereka berdua telah makan malam bersama.

“Enjoying dinner With ibu Ratna Sari Dewi Soekarno, Wife of Indonesian President Soekarno.
is a Japanese businesswoman, socialite, television personality, and philanthropis,” tulis Krisdayanti.

Presiden pertama Republik Indonesia, Soekarno, dikenali mempunyai sembilan isteri.

Sembilan isteri Sukarno antara lain ialah Oetari, Inggit Garnasih, Fatmawati, Hartini, Ratna Sari Dewi, Haryati, Yurike Sanger, Kartini Manoppo dan Heldy Djafar.

Ratna Sari Dewi konon merupakan isteri tercantik Soekarno.

Wanita Jepun ini dilahirkan di Tokyo, 6 Februari 1940 dengan nama Naoko Nemoto.

Dia berkahwin dengan Sukarno pada tahun 1962, ketika berusia 19 tahun.

Ratna Sari Dewi dikenal sebagai wanita yang suka kebebasan.

Dia juga enggan menyerah kepada orang lain.

Ketika muda, Ratna Sari Dewi pernah dipenjara kerana memukul orang.

Ratna Sari Dewi adalah anak seorang tukang kayu yang mempunyai kehidupan biasa-biasa saja di Jepun.

Dia merupakan anak yang berbakti pada orang tuanya.

Apabila berusia 15 tahun, Ratna Sari Dewi berkesempatan untuk berlakon dalam sebuah filem.

Walaupun pada waktu itu Ratna Sari Dewi hanya mendapat peranan tambahan, tapi dia yakin  filem itu akan berjaya.

Menyedari kehidupan keluarganya biasa-biasa saja, Ratna Sari Dewi memilih untuk tidak pergi ke sekolah .

Sementara itu, dia tetap fokus pada pentas hiburan yang menjadi pilihan hidupnya.

Belum sempat berjaya di pentas hiburan, Ratna Sari Dewi mendapat cubaan yang besar.

Bapanya yang menjadi tulang belakang keluarga itu meninggal dunia.

Hal itu membuat Ratna Sari Dewi terpaksa menjadi pengganti ayahnya dalam membiayai keperluan keluarga dan yuran sekolah adiknya.

Beban hidup yang berat tersebut terpaksa membuat Ratna Sari Dewi mengambil langkah untuk menjadi Geisha.

Namun perjuangan Ratna Sari Dewi tersebut menjadi sia-sia ketika  adiknya mengakhiri hidupnya dengan membunuh diri semasa kuliah di universiti.

Bagai jatuh ditimpa tangga, Ratna Sari Dewi yang masih muda ketika itu berasa hancur hatinya.

Di saat-saat menyedihkan Ratna Sari Dewi bertemu dengan Soekarno.

Perkenalan antara Ratna Sari Dewi dan Soekarno terjalin ketika berada di Hotel Imperial, Tokyo.

Pertemuan dengan orang nombor satu di Indonesia itu menjadikan kehidupan Ratna Sari Dewi berubah 180 darjah.

Dalam pertemuan itu, Soekarno dan Ratna Sari Dewi telah jatuh cinta pada pandangan pertama.

Hubungan mereka kemudian diteruskan setelah Soekarno kembali ke Indonesia.

Dia mengundang Ratna Sari Dewi untuk datang ke Indonesia dan kemudian dipersunting sebagai isteri kelima.

Nama Ratna Sari Dewi juga merupakan hadiah dari Soekarno.

Soekarno yang begitu cintaka Ratna Sari Dewi juga diketahui telah menulis surat cinta untuk istrinya yang kelima.

“Kalau aku mati, kuburlah aku di bawah pohon yang rindang. Aku mempunyai isteri yang aku cintai dengan segenap jiwaku. Namanya Ratna Sari Dewi. Kalau dia meninggal kuburlah ia dalam kuburku. Aku menghendaki ia selalu bersama aku.”

Ratna Sari Dewi juga sering menyanyikan Soekarno dalam pertunjukan di negara ini.

Tetapi hari-hari bahagia Sukarno dan Ratna Sari Dewi tidak bertahan lama.

Pada tahun 1967, iklim politik Indonesia mengalami kejutan.

Soekarno terpaksa berundur dan menyerahkan kerajaan Indonesia kepada Soeharto.

Situasi politik tegang pada waktu itu membuat Ratna Sari Dewi yang hamil memutuskan untuk pindah ke luar negeri.

Ratna Sari Dewi memilih Paris, Perancis sebagai tempat tujuannya dan membesarkan cahaya matanya dengan Soekarno, yang diberi nama Kartika Sari Dewi.

Setelah lama di Paris, Ratna Sari Dewi kembali ke Jakarta pada tahun 1983.

Tetapi pada tahun 2008, dia kembali ke Jepun dan menetap di Shibuya, Tokyo, sehingga kini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *